ASKEP PASIEN DENGAN TBC


ASUHAN KEPERAWATAN PASIEN DENGAN TBC



BAB I
PENDAHULUAN
1.    Latar Belakang
Indonesia adalah negeri dengan pravealensi TB ke-3 tertinggi didunia
setelah Cina dan India pada tahun 1998 diperkirakan TB di Cina, India, dan Indonesia berturut-turut 1828 dan 591 kasus. Perkiraan kejadian BTA disputum yang positif di Indonesia adalah 266 tahun 1998. Berdasarkan survei kesehatan rumah tangga 1885 dan survei kesehatan nasional 2001, TB menepati rsnking nomer 3 sebagai penyebab kematian tertinggi di indonesia. (Setiati, 2014 , hal. 864)
Penderita tuberculosisi dikawasan asia terus bertambah. Sejauh ini, asia termasuk kawasan dengan penyebaran tuberculosis (TB) tertingi didunia. Setiap 30 detik, ada satu pasien di asia meninggal dunia akibat penyakit ini. 11 dari 22 negara dengan angka kasus tertinggi berada di asia, diantaranya Bangladesh, Cina, India, Indonesia, dan Pakistan. 4 dari 5 penderita TB di Asia termasuk kelompok usia produktif. Di Indonesia, angka kematian akibat TB mencapai 140.000 orang per tahun atau 8% dari korban meninggal diseluruh dunia. Setiap tahun, terdapat lebih dari 500.000 kasus baru TB, dan 75% penderita termasuk kelompok usia produktif. Jumlah penderita TB di Indonesia merupakan ketiga terbesar diduni setelah di India dan Cina. (Muttaqin, 2012, hal. 72)
1.    Batasan Masalah
Masalah pada studi kasus ini dibatasi pada asuhan keperawatan pada klien yang mengalami TBC
1.    Rumusan Masalah
1.    Mengetahui secara lengkap tentang penuyakit TBC ?
1.    Tujuan
2.    Tujuan Umum
Menganalissi asuhan keperawatan pada klien yang mengalami TBC
2.    Tujuan Khusus
3.    Untuk mengetahui definisi penyakit TBC serta penyebabnya
4.    Untuk mengetahui etiologi penyakit TBC
5.    Untuk mengetahui tanda dan gejala penyakit TBC
6.    Untuk mengetahui patofisiologi penyakit TBC
7.    Untuk mengetahui manifestasi penyakit TBC
8.    Memberikan asuhan keperawatan yang tepat pada pasien TBC


BAB II
PEMBAHASAN

1.    KONSEP PENYAKIT TBC
2.    Definisi
Tuberculosis atau TB adalah penyakit infeksius yang terutama menyerang parenkim paru. Tuberculosis paru adalah suatu penyakit menular yang disebabkan oleh basil Mikrobacterium tuberkulosis yang merupakan salah satu penyakit saluran pernapasan bagian bawah yang sebagian besar hasil tuberkulosis masuk ke dalam jaringan paru melalui airbone infection dan selanjutnya mengalami proses yang dikenal sebagai focus primer dari ghon. TBC adalah penyakit menular langsung yang disebabkan oleh  kuman (Mycrobacterium Tuberculosis) yang menyerang paru-paru dan hampir seluruh organ tubuh lainnya. Bakteri ini dapat masuk melalui pernapasan dan saluran pencernaan (GI) dan luka terbuka pada kulit. Sebagian besar kuman TB menyerang paru tetapi dapat juga mengenai organ tubuh lainnya. Tubercolosis. Mycobacterium tubercolosis merupakan kuman aerob yang dapat hidup terutama diparu/berbagai organ tubuh lainnya yang bertekanan parsial tinggi. Penyakit tubercolosis ini biasanya menyerang paru tetapi dapat menyebar hampir ke seluruh bagian tubuh termasuk meninges, ginjal, tulang, nodus limfe. Infeksi awal biasanya terjadi 2-10 minggu setelah pemajanan. Individu kemudian dapat mengalami penyakit aktif karena gangguan atau ketidak efektifan respon imun B. (Wijaya & Putri, 2013)
2.    Etiologi
Penyebab terjadinya TBC oleh Mycrobacterium tubercolosis yang merupakan batang aerobic tahan asam yang tumbuh lambat dan sensitive terhadap panas dan sinar UV. Bakteri yang jarang sebagai penyebab, tetapi pernah terjadi adalah M. Bovis dan M.Avium. (Muttaqin, 2012 , hal. 73)
Tuberkolosis digolongkan dua jenis yaitu :
1.    Tuberkolosis Primer
Tuberkolosis primer adalah infeksi bakteri TB dari penderita yang belum mempunyai reaksi spesifik terhadap bakteri TB . bila bakteri TB terhirup dari udara melalui saluran pernapasan dan mencapai alveoli atau bagian terminal saluran pernapasan, maka bakteri akan ditangkap dan dihancurkan oleh makrofag yang berada di alveoli. Jika pada proses ini ditangkap oleh makrofag yang lemah, maka bakteri akan berkembang biak dalam tubuh makrofag yang lemah itudan menghancurkan makrofag. Dari proses ini, dihasilkan bahan kemotaksit yang menarik monisit (makrofag) dari aliran darah membentuk tuberkel. Sebelum menhancurkan bakteri, makrofag harus diaktifkan terlebih dahulu oleh limfokin yang dihasilkan limfosit T. (Muttaqin, 2012 , hal. 73)
1.    Tuberkolosis Sekunder
Setelah terjadi revolusi dari infeksi primer, sejumlah kecil bakteri TB masih hidup dalam keadaan dorman di jaringan parut. Sebanyak 90% di antaranya tidak mengalami kekambuhan. Reaktivasi penyakit TB (TB pasca primer /TB sekunder) terjadi bila daya tahan tubuh menurun, alkoholisme, keganasan, silikosis, diabetes melitus, dan AIDS. (Muttaqin, 2012, hal. 74)
Berbeda dengan TB primer, pada TB sekunder kelenjar limfe regional dan prgan lainnya jarang terkena, lesi lebih terbatas dan terlokalisasi. Reaksi imunologis terjadi dengan adanya pembentukan  granuloma, mirip dengan yang terjadi pada TB primer. Tetapi, nekrosis jaringan lebih menyolok dan menghasilkan lesi kaseosa (perkijuan) yang luas dan disebut tuberkuloma. Protease yang dikeluarkan oleh makrofag aktif akan menyebabkan pelunakan bahan kaseosa. Secara umum, dapat dikatakan bahwa terbentuknya kavitas dan manifestasi lainnya dari TB sekunder adalah akibat dari reaksi nekrotik yang dikenal sebagai hipersensitivitas seluler (delayed hipersensivity) (Muttaqin, 2012, hal. 74)
Tubercolosis disebabkan oleh bakteri tumbuh-lambat yang disebjt Mycrobacterium tubercolosis, yang menyerang orang dengan faktor resiko :
•    Pasien dengan kelainan yang melemah sistem kekebalan.
•    Orang yang memiliki kontak dekat dengan penderita TB aktif.
•    Orang yang hidup atau bekerja di daerah padat penduduk.
•    Mereka yang memiliki sedikit akses hingga tidak mempunyai akses sama sekali terhadap pelayanan kesehatan yang memadai.
•    Penggunaan obat-obatan terlarang dan alkohol.
Orang yang bepergian ke daerah dimana kasus TB mewabah (Muttaqin, 2012, hal. 74)
3.    Tanda dan Gejala
Pada stadium awal penyakit TB paru tidak menunjukan tanda dan gejala yang spesifik. Namun seiiring perjalanan penyakit akan menambah jaringan parunya mengalami kerusakan, sehingga dapat meningkatkan dapat meningkatkan produksi sputum yang ditunjukan dengan seringnya klien batuk sebagai bentuk kompensasi pengeluaran dahak (Nixson Manurung, 2016, hal. 47).
Selain itu, klien dapat merasa letih, lemah berkeringat pada malam hari dan mengalami penurunan berat badan yang berarti. Secara rinci tanda dan gejala TB paru ini dapat dibagi atas 2 (dua) golongan yaitu gejala sistemik dan gejala respiratorik (Santa Manurung S. M., 2013 , hal. 106)
1.    Gejala sistemik adalah
•    Demam
Demam merupakan gejala pertama dari tuberkolosis paru, biasanya timbul pada sore dan malam hari disertai dengan keringat mirip demam influenza yang segera mereda. Tergantung dari daya tahan tubuh dan virulensi kuman, serangan demam yang berikut dapat terjadi setelah 3 bulan, 6 bulan, 9 bulan. Demam. Demam dapat mencapai suhu tinggi yaitu 40ᵒ-41℃.
•    Malaise
Kerena tuberkolosis bersifat radang menahun, maka dapat terjadi rasa tidak enak badan, pegal-pegal, nafsu makan berkurang , badan makin kurus, sakit kepala, mudah lelah dan pada wanita kadang-kadang dapat terjadi gangguan siklus haid. (Santa Manurung S. M., 2013 , hal. 107)
1.    Gejala respiratorik adalah
•    Batuk
Batuk baru timbul apabila proses penyakit telah melibatkan bronkhus. Batuk mula-mula terjadi oleh karna iritasi bronkhus; batuk akan menjadi produktif. Batuk akan menjadi produktif ini berguna untuk membuang produktif. Batuk produktif ini berguna untuk membuang produk-produk ekskresi peradangan. Dahak dapat bersifat mukoid atau purulen.
•    Batuk darah
Batuk darah terjadi akibat pecahnya pembulu darah berat dan ringannya batuk darah yang timbul, tergantung besal kecilnya pembulu darah yang pecah, batuk darah tidak selalu timbul akibat pecahnya aneurisma pada dinding kavitas, juga dapat terjadi karena ulserasi pada mukosa bronkhus, batukdarah inilah yang paling sering membawa penderita berobat kedokter.
•    Sesak nafas
Gejala ini ditemukan pada penyakit yang lanjut dengan kerusakakn paru yang cukup luas. Pada awal pemyakit gejala ini tidak pernah ditemukan.
•    Nyeri dada
Gejala ini timbul apabila sistem persyarafan yang terdapat dipleura, terkena, gejala ini dapat bersifat lokal atau pleuritik (Santa Manurung S. M., 2013 , hal. 108).
4.    Patofisiologi
Basil tuberkel yang mencapai permukaan alveoli biasanya dinhalasi sebagai suatu unit yang terdiri dari satu dsampai tiga basil karena gumpalan yang lebih besar cenderung tertahan di rongga hidung dan tidak menyebabkan penyakit. Setelah berada dalam ruang alveolus (biasanya di bagian bawah lobus atas atau bagian atas lubus bawah) basil tuberkulosis ini membangkitkan reaksi peradangan. Lekosit polimorfonuklear tampak pada tempat tersebut dan memfagosit bakteri tetapi tidak membunuh organisme tersebut. Sesudah hari-hari pertama maka lekosit diganti oleh makrofag. Alveoli yang terserang akan mengalami konsolidasi dan timbul gejala-gejala pneumonia akut. Pneumonia selular ini dapat berjalan terus dan bakteri terus difagosit atau berkembang biak didalam sel. Basil juga menyebar melalui kelenjar limfe regional. Makrofag yang mengalami infiltrasi menjadi lebih panjang dan sebagian bersatu sehingga membentuk sel tuberkel epiteloid yang dikelilingi oleh limfosit. Reaksi ini biasanya berlangsung selama 10-20 hari. Nekrosis bagian sentral lesi memberikan gambaran yang relatif padat seperti keju, lesi nekrosis ini disebut nekrosis kaseosa. Daerah yang mengalami nekrosis kaseosa dan jaringan granulasi disekitarnya yang teridir dari sel epiteloid dan fibroblas menimbulkan respon berbeda. Jaringan granulasi menjadi lebih fibrosa, membentuk jaringan parut yang akhirnya membentuk suatu kapsul yang mengelilingi tuberkel.
Lesi primer paru-paru disebut fokus Ghon dan gabungan terserangnya kelenjar limfe regional dan lesi primer dinamakan kompleks Ghon yang mengalami perkapuran ini dapat dilihat pada orang sehat yang kebetulan menjalani pemeriksaan radiogram rutin. Respon lain yang terjadi pada daerah nekrosis adalah pencairan dimana bahan cair lepas ke dalam bronkus dan menimbulkan kavitas. Materi tuberkular yang dilepaskan dari dinding kavitas akan masuk ke percabangan trakeobronkial. Proses ini dapat terulang kembali pada bagian lain dari paru atau basil dapat terbawa ke laring, telingan tengahatau usus. Kvitas kecil dapat menutup sekalipun tanpa pengobatan dan meninggalkan jaringan parut fibrosa. Bila peradangan mereda lumen bronkus dapat menyempit dan tertutup oleh jaringan parut yang terdapat dekat dengan perbatasan bronkus. Bahan perkekejuan dapat mengental sehingga tidak dapat mengalir melalui saluran yang ada dan lesi mirip dengan lesi berkapsul yang tidak terlepas. Keadaan ini dapat tidak menimbulkan gejala dalam waktu lama atau membentuk lagi hubungan dengan bronkus dan menjadi tempat peradangan aktif. Penyakit dapat menyebar melalui saluran limfe atau pembuluh darah (limfohematogen). Organisme yang lolos dari kelnjar limfe akan mencapai aliran darah dalam jumlah yang lebih kecil yang kadang-kadang dapat menimbulkan lesi pada berbagai organ lain (ekstrapulmoner). Penyebaran hematogen merupakan suatu fenomena akut yang biasanya menyebabkan tuberkulosis milier. Ini terjadi bila fokus nekrotik merusak pembuluh darah sehingga banyak organisme masuk ke dalam sistem vaskuler dan tersebar ke dalam sistem vaskuler ke organ-organ tubuh (Wijaya & Putri, 2013, p. 138).
5.    Klasifikasi
Klasifikasi tuberkolosis dari system lama :
1.    Pembagian secara patologis
•    Tuberkolosis primer (childhood tuberkolosis)
Bila penyakit terjadi infeksi pertama kali. Umumnya TBC primer dapat sembuh tanpa meninggalkan cacat dan ada juga sembuh dengan sedikit bekas berupa garis-garis fibrotik tetapi ada kemungkinan dikemudian hari dapat mengalami kekambuhan.
•    Tuberkolosis post-primer (adult tuberkulosis)
Bila penyakit timbul setelah beberapa waktu sesorang terkenan infeksi primer menyembuh dan sering didapatkan kuman dalam sputum merupakan sumber penularan. Dikenal dua golongan TBC pasca-primer yaitu TBC sekunder dan tertier. TBC sekunder berjalan akut manifestasi alergi lebih berat, sedangkan TBC tertier berjalan kronik dan produktif. Penularan TB paru erjadi karena kuman dibatukkan atau dibersihkan keluar menjadi droplet nuclei dalam udara (airbone), partikel infeksi ini dapat menetap dalam udara bebas selama satu-dua jam, tergantung pada ada tidaknya sinar ultraviolet, ventilasi yang baik dan kelembapan. Dalam udara suasana lembab dan gelap kuman dapat bertahan berhari-hari sampai berbulan-bulan. Bila partikel infeksi ini terhisap oleh orang sehat, ia akan menempel pada jalan napas atau paru-paru, setelah mengalami berbagai hambatan sepanjang saluran nafas bagian atas dan bawah implantasi kuman terjadi pada “Respiratory Broncial atau Alveoli”. (Nurarif & Kusuma, 2015, hal. 47)
Klasifikasi menurut American Thoracic Society :
1.    Kategori 0 : tidak pernah terpajan, dan tidak terinfeksi, riwayat kontak negativ, tes tuberculin negative.
2.    Kategori 1 : terpajan tuberkolosis, tapi tidak terbukti ada infeksi. Disini riwayat kontak positif, tes tuberculin negative.
3.    Kategori 2 : terinfeksi tuberkulosis, tetapi tidak sakit. Tes tuberculin positif, radiologis dan sputum negative.
4.    Kategori 3 : terinfeksi tuberculosis dan sakit. (Nurarif & Kusuma, 2015, hal. 48)
Klasifikasi diindonesia dipakai berdasarkan kelainan klinis, radiologis, dan makro biologis :
1.    Tuberkulosisi Paru adalah tuberkulosis yang menyerang jaringan (parenkim) paru. Tidak termasuk pleura (selaput paru) dan kelenjar pada hilus.
2.    Bekas Tuberkulosis Paru ( Tuberkulosis ekstra paru) adalah tuberkulosis yang menyerang organ tubuh lain selain paru, misalnya pleura, selaput otak, selaput jantung (perikardium), kelenjar limfe, tulang, persendian, kulit, usus, ginjal, saluran kencing, alat kelamin, dan lain-lain.
3.    Tuberkulosisi Paru tersangka, yang terbagi dalam :
•    TB tersangka yang diobati : sputum BTA(-), tetapi tanda-tanda lain positif.
•    TB tersangka yang tidak diobati : spurum BTA (-) dan tanda-tanda lain juga meragukan. (Nurarif & Kusuma, 2015, hal. 48)

Klasifikasi menurut WHO 1991 TB dibagi dalam 4 kategori yaitu : (Nurarif & Kusuma, 2015, hal. 48)
1.    Kategori 1, ditunjukan terhadap :
•    Kasus batu dengan sputum positif.
•    Kasus baru dengan bentuk TB berat.
1.    Kategori 2, ditujukan terhadap :
•    Kasus kambuh
•    Kasus gagal dengan sputum BTA positif
1.    Kategori 3, ditujukan terhadap :
•    Kasus BTA negative dengan kelainan paru yang luas.
•    Kasus TB ekstra paru selain dari yang disebut dalam kategori
1.    Kategori 4, ditujukan terhadap : TB kronik

6.    Kompilkasi
Komplikasi yang mungkin timbul pada klien TB Paru  :
1.    Komplikasi Dini
Perluasan fokus primer ke jaringan paru (parenkim) lainnya sehingga terbentuk suatu infiltrat yang luas, yang disebut parenkim matous type atau tubercolosis neumonia. Bial fokus primer berada dekat dengan cabang v. Pulmpnalis maka kuman akan masuk dalam sirkulasi darah dan menyebabkan penyebaran hematogen ke organ-organ dalam tubuh dan mengakibatkan terjadinya TBC miliar. Bila masuk ke dalam cabang-cabang bronkus akan terjadi penyebaran bronkogen ke jaringan paru lainnya. Bila dekat fokus primer dekat dengan pleura, akan menyebabkan pleuritis TBC. Pada tahap kronik akan ditemukan nemfisema paru dan atelektasis. (Manurung, 2016 , hal. 47)
1.    Komplikasi lanjut
•    Kerusakan tulang dan sendi
Nyeri tulang punggung dan kerusakan sendi bisa terjadi ketika infeksi kuman TB menyebbar dari paru-paru ke jaringan tulang. Dalam banyak kasus, tulang iga juga bisa terinfeksi dan memicu nyeri di bagian.
•    Kerusakan otak
Kuman TB yang menyebar hingga ke otak bisa menyebabkan meningitis atau peradangan pada selaput otak. Radang tersebut memicu pengbengkakan pada membran yang menyelimuti otak dan seringkali fatal atau mematikan.
•    Kerusakan hati dan ginjal
Hati dan ginjal membantu menyaring pengotor yang ada di aliran darah. Fungsi ini akan mengalami kegagalan apabila kedua organ tersebut terinfeksi oleh kuman TB.
•    Kerusakan jantung
Jaringan di sekitar jantung uga bisa terinfeksi oleh kuman TB. Akibatnya bisa terjadi cardiac tamponade, atau peradangan dan penumpukan cairan yang membuat jantung jadi tidak efektif dalam memompa darah dan akibatnya bisa sangat fatal.
•    Gangguan mata
Ciri-ciri mata yang sudah terinfeksi TB adalah berwarna kemerahan, mengalami iritasi dan membengkak di retina atau bagian lain.
•    Resitensi kuman
Pengobatan dalam jangka panjang seringkali membuat pasien tidak disiplin, bahkan ada yang putus obat karena bosan. Pengobatan yang tidak tuntas atau tidak disiplin akan membuat kuman menjadi resitensi atau kebal, sehingga harus diganti dengan obat lain yang lebih kuat efek samping yang tentunya lebih berat (Nixson Manurung, 2016 , hal. 48)




7.   
Microbacterium tuberkulosa
•    Pathway
Droplet infection
Masuk lewat jalan nafas
  Menempel pada paru




Dibersihkan oleh makrofag
Keluar dari trancheobionchial bersama sekret
Menatap di jaringan paru
Terjadi proses peradangan

Sembuh tanpa pengobatan



Tumbuh dan berkembang di sitoplasma makrofag
Pengeluaran zat pirogen

Mempengaruhi hipothalamus
Mempengaruhi sel point
Hipertermi
Sarang primer/afek primer (fokus ghon)
Komplek primer
Limfangsit lokal
Limfadinitas regional
Menyebar ke organ lain (paru lain, saluran pencernaan, tulang) melalui media (bronchogen  percontinuitum, hematogen, limfogen)
Sembuh sendiri tanpa pengobatan
Sembuh dengan bekas fibrosis
Radang tahunan dibronkus
Pertahanan primer tidak adekuat
Berkembang menghancurkan jaringan ikat sekitar
Pembentukan tuberkel
Kerusakan membran alveolar


Menurunnya permukaan efek paru
Pembentukan sputum berlebihan
Bagian tengah nekrosis
                                                                          
Alveolus
Alveolus mengalami konsolidasi & eksudasi
Gangguan pertukaran gas
Membentuk jaringan keju
Sekret keluar saat batuk
Batuk produktif(batuk terus-menerus)
Ketidak efektifan bersihan jalan napas
Droplet infection
Batuk berat



Terhirup orang sehat
c
Distensi abdomen
Mual, muntah
Intake nutrisi kurang
Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh
Resiko infeksi


(Nurarif & Kusuma, 2015, hal. 49)





8.    Penatalaksanaan
Pengobatan TBC di Indonesia sesuai program nasional menggunakan panduan OAT yang diberikan dalam bentuk kombipak, sebagai berikut : (Santa Manurung S. M., 2013, hal. 112)
Penatalaksanaan tuberkolosis paru
1.    Diet TKTP (tinggi kalori tinggi protein)
2.    Pemberian obat-obatan :
•    OAT (Obat Anti Tuberkulosis)
•    Bronkodilator
•    Ekspektoran
•    Obat batuk hitam (OBH)
•    Vitamin
Pengobatan yang teratur :
1.    Isoniazid
2.    Rifampisin
3.    Pirazinamid
4.    Streptomisin
5.    Ethambutol
Cara pemberian (kombinasi pemberian)
Kategori 1 : 2HRZE/4H3R3. Dalam kategori jenis pertama ini penderita selama 2 bulan minum obat INH, rifampisin, pirazinamid, dan etambutol setiap hari (tahap intensif), dan 4 bulan selanjutnya minum obat INH dan rifampisin tiga kali dalam seminggu (tahap lanjutan). Pemberian obat TBC ini diberikan kepada pasien baru TBC paru dengan hasil BTA positif, penderita TBC ekstra paru (TBC di luar paru-paru) yang berat.
Kategori 2 : HRZE/5H3R3E3. PengobatanDiberikan kepada penderita yang kambuh. Pasien yng mengalami gagal terapi dan juga kepada penderita dengan pengobatan setelah lalai minum obat.
Kategori 3 : 2HRZ/4H3R3. Pengobatan Tuberkulosis kategori ketiga ini diberikan kepada penderita BTA (+) dan rontgen paru mendukung aktif.
INH 5 – 15 mg/kg BB/hari (maks.300 mg/hari)
Streptomisin 15-30 mg/kg BB/hari (maks 1 g/hari)
) Rifampisin 10-15 mg/kg BB/hari (maks 600 mg/hari)
Pirazinamid 25-35 mg/kg BB/hari (maks 2 g/hari) diberikan 1 atau 2x
Etambutol 15-20 mg/kg BB/hari (maks 2,5 g/hari)






1.    Konsep Asuhan keperawatan
2.    Pengkajian
3.    Identitas :
Penyakit tuberkulosis (TB) dan dapat menyerang manusia mulai dari usia amnak sampai dewasa dengan perbandingan yang hampir sama antara laki-laki dan perempuan. Penyakit ini biasanya banyka ditemukan pada pasien yang tinggal didaerah dengan tingkat kepadatan tinggi sehingga masuknya cahaya matahari ke dalam rumah sangat minim. (Somantri, 2012, hal. 68)
1.    Status kesehatan saat ini
o    Keluhan Utama
2.    Demam : subfebris, febris (40-41 ) hilang timbul.
3.    Batuk : terjadi karena adanya iritasi bronkus. Batuk ini terjadi untuk membuang/mengeluarkan produksi radang yang dimulai dari batuk kering samapai dengan batuk purulen (menghasilkan sputum).
4.    Sesak napas : bila sudah lanjut di mana infiltrasi radang sampai setengah paru-paru.
5.    Nyeri dada : jarang di temukan, nyeri akan timbul bila infiltrasi radang sampai ke pleura sehingga menimbulkan pleuritis.
6.    Malaise : ditemukan berupa anoreksia, nafsu makan menurun, berat badan menurun, sakit kepala, nyeri otot, dan keringat malam.
7.    Sianosis, sesak napas, dan kolaps merupakan gejala atelektasis. Bagian dada pasien tidak bergerak pada saat bernapas dan jantung terdorong ke sisi yang sakit. Pada foto toraks, pada sisi yang sakit tampak bayangan hitam dan diafragma menonjol ke atas.
8.    Perlu ditanyakan dengan siapa pasien tinggal, karena biasanya penyakit ini muncul bukan karena sebagai penyakit keturunan tetapi merupakan penyakit infeksi menular. (Muttaqin, 2012, hal. 82)
o    Alasan Masuk Rumah Sakit
9.    Batuk
10.    Sesak napas
11.    Nyeri dada (Muttaqin, 2012, hal. 82)
o    Riwayat Penyakit Sekarang
Keluhan batuk timbul paling awal dan merupakan gangguan yang paling sering dikeluhkan, mula-mula nonproduktif kemudian berdahak bahkan bercampur darah bila sudah terjadi kerusakan jaringan. Batuk akan timbul apabila proses penyakit telah melibatkan bronkus, di mana terjadi iritasi jaringan. Batuk akan timbul apabila proses penyakit telahmelibatkan bronkus, batuk akan menjadi produktif yang berhuna untuk membuang produk ekskresi peradangan dengan sputum yang bersifat mukoid atau purulen. (Muttaqin, 2012, hal. 83)
Klien TB paru sering menderita batuk darah. Adanya batuk darah menimbulkan kecemasan pada diri klien karena batuk darah sering dianggap sebagai suatu tanda dari beratnya penyakit yang diidapnya. Kondisi seperti ini seharusnya tidak terjadi jika perawat memberikan pelayanan keperawatan yang baik pada klien dengan memberi penjelasan tentang kondisi yang sedang terjadi pada dirinya. Wilson-barnett dalam Nancy Roper (1996) mengatakan bahwa adanya hubungan terapeutik dengan menjelaskan kepada klien mengenai apa yang akan terjadi pada dirinya dapat mengurangi kadar tingkat kecemasannya. (Muttaqin, 2012, hal. 83)


1.    Riwayat kesehatan terdahulu
•    Riwayat penyakit sebelumnya
Pada riwayat dahulu biasanya keadaan atau penyakit-penyakit yang pernah diderita oleh penderita yang mungkin sehubungan dengan tuberkulosis paru antara lain ISPA, efusi pleura, serta tuberkulosis paru yang kembali aktif. (Joyce M. Black, 2014, hal. 319)
Pengkajian yang mendukung adalah dengan mengkaji apakah sebelumnya klien pernah menderita TB paru, keluhan bstuk lama pada masa kecil, tuberkolosis dari organ lain, pembesaran getah bening, dan penyakit lain yang memperbesar TB paru seperti diabetes miletus (Muttaqin, 2012, hal. 86)
Tanyakan mengenai obat-obat yang biasa diminum oleh klien pada masa yang lalu yang masih relevan, obat-obat ini meliputi obat OAT dan antitusif. Catat adanya efek samping yang terjadi di masa lalu. Adanya alaergi obat juga harus ditanyakan serta reaksi alergi yang timbul. Sering kali klien mengacaukan suatu alergi dengan efek samping obat. Kaji lebih dalam tentang seberapa jauh penurunan berat badan (BB) dalam enam bulan terakhir. Penurunan BB pada klien dengan TB paru berhubungan erat dengan proses penyembuhan penyakit serta adanya anoreksia dan mual yang sering disebabkan karena meminum OAT. (Muttaqin, 2012, hal. 86)
•    Riwayat penyakit keluarga
Secara patologi TB paru tidak diturunkan, tetapi perlu menyakan apakah penyakit ini pernah dialami oleh anggota keluarga lainnya sebagai faktor pedisposisi penularan di fdalam rumah. (Muttaqin, 2012, hal. 86)
1.    Pemeriksaan fisik
•    Keadaan Umum :
1.    Kesadaran : Compos mentis
2.    Tanda-tanda vital : pada klien TB paru biasanya didapatkan peningkatan suhu tubuh secara signifikan, frekuensi napas meningkat apabila disertai sesak napas, denyut nadi biasanya meningkat seirama dengan peningkatan suhu tubuh dan frekuensi pernapasan, dan tekanan darah biasanya sesuai dengan adanya penyakit penyulit seperti hipertensi. (Muttaqin, 2012, hal. 86)
•    Body System
1.    System Pernapasan
2.    Inspeksi : bentuk dada dan gerakan pernapasan. Sekilas pandang klien dengan TB paru biasanya tampak kurus sehingga terlihat adanya penurunan proporsi diameter bentuk dada antero-posterior dibandingkan proporsi diameter lateral. (Muttaqin, 2012, hal. 87)
3.    Palpasi : palpasi trakhea, adanya pergeseran trakhea menunjukkan-meskipun tetapi tidak spesifik-penyakit dari lobus atas paru. Pada TB paru yang disertai adanya efusi pleura masif dan oneumothoraks akan mendorong posisi trakhea ke arah berlawanan dari sisi sakit. Gerakan dinding thoraks anterior/ekskrusi pernapasan. TB paru tanpa komplikasi pada saat palpasi, grerakan dada saat bernapas biasanya normal dan seimbang anara bagian kanan dan kiri. Adanya penurunan gerakan dinding pernapasan biasanya ditemukan pada klien TB paru dengan kerusakan parenkim paru yang luas. Getaran suara (femkitus vokal), getaran yang terasa ketika perawat meletakkan tangannya di dada klien saat klien berbicara adalah bunyi yang dibangkitkan oleh penjalaran dalam laring arah distal sepanjang pohon bronkial untuk membuat dinding dada dalam gerakan resonan, terutama pada bunyi konsonan. Kapasitas untuk merasakan bunyi pada dinding dada disebut taktil fremitus. Adanya penurunan taktil fremitus pada klien TB paru biasanya ditemukan pada klien yang disertai komplikasi efusi pleura masif, sehingga hantaran suara menurun karena transmisi getaran suara harus melewati cairan yang berakumulasi di rongga pleura. (Muttaqin, 2012, hal. 87)
4.    Perkusi : pada klien TB paru minimal tanpa komplikasi, biasanya akan didapatkan bunyi resonan atau sonor pada seluruh lapang paru. Pada klien dengan TB paru yang disertai komplikasi seperti efusi pleura akan didapatkan bunyi redup sampai pekak pada sisi yang sakit sesuai banyaknya akumulasi cairan di rongga pleura. Apabila disertai pneumothoraks, maka didapatkan bunyi hiperresonan terutama jika pneumothoraks ventil yang mendorong posisi paru ke sisi yang sehat. (Muttaqin, 2012, hal. 88)
5.    Auskultasi : pada klien dengan TB paru didapatkan bunyi napas tambahan (ronkhi) pada sisi yang sakit. Penting bagi perawat pemeriksa untuk mendokumentasikan hasil auskultasi didaerah mana didapatkan adanya ronkhi. Bunyi yang terdengar melalui stetoskop ketika klien berbicara disebut sebagai resonan vokal. Klien dengan TB paru yang disertai komplikasi seperti efusi pleura dan pneumthoraks akan didapatkan penurunan resonan vokal pada sisi yang sakit. (Muttaqin, 2012, hal. 88)
6.    Sistem Kardiovaskuler
7.    Inspeksi : inspeksi tentang adanya jaringan parut dan keluhan kelemahan fisik.
8.    Palpasi : denyut nadi perifer melemah.
9.    Perkusi : batas jantung mengalami pergeseran pada TB paru dengan efusi pleura masih mendorong ke sisi sehat.
10.    Auskultasi : tekanan darah biasanya normal. Bunyi jantung tambahan biasanya tidak didapatkan. (Muttaqin, 2012, hal. 88)
11.    Sistem Persyarafan
Kesadaran biasanya compos mentis, ditemukan adanya sianosis perifer apabila gangguan perfusi jaringan berat. Pada pengkajian objektif, klien tampak dengan wajah meringis, menangis, merintih, meregang, dan menggeliat. Saat dilakukan pengkajian pada mata, biasanya didapatkan adanya konjungtiva anemis pada TB paru dengsn hemoptoe masif dan kronis, dan sklera ikretik pada TB paru dengan gangguan fungsi hati. (Muttaqin, 2012, hal. 88)
1.    Sistem Perkemihan
Pengukuran volume output urine berhubungan dengan intake cairan. Oleh karena itu, perawat perlu memonitor adanya oliguria karena hal tersebut merupakan tanda awal dari syok. Klien diinformasikan agar terbiasa dengan urine yang berwarna jingga pekat dan berbau yang menandakan fungsi ginjal masih normal sebagai ekskresi karena meminum OAT terutama Rifampisin. (Muttaqin, 2012, hal. 88)
1.    Sistem Pencernaan
Klien biasanya mengalami mual, muntah, penurunan nafsu makan, dan penurunan berat badan. (Muttaqin, 2012, hal. 89)
1.    Sistem Integumen
2.    Inspeksi : turgor kulit buruk, kering, bersisik, hilang lemak subkutis.
3.    Palpasi : suhu badan klien biasanya meningkat 400-410 (Manurung, 2016 , hal. 107)
4.    Sistem Muskuloskelet
Aktivitas sehari-hari berkurang banyak pada klien TB paru. Gejala yang muncul antara lain kelemahan, kelelahan, insomnia, pola hidup mentetap, dan jadwal olahraga menjadi tidak teratur. (Muttaqin, 2012 , hal. 89)
1.    Sistem Endokrin
2.    Inspeksi : terdapat pembengkakan pada kelenjar getah bening persisten.
3.    Palpasi : pembesaran getah bening teraba. (Joyce M. Black, 2014, hal. 324)
4.    Sistem Reproduksi
Tidak terjadi kelainan pada sistem reproduksi kecuali jika adanya penyakit yang menyertai. (Joyce M. Black, 2014, hal. 321)
1.    Sistem Pengindraan
2.    Mata
Sklera ikterik pada TB paru dengan gangguan fungsi hati. (Muttaqin, 2012 , hal. 88)
2.    Telinga
Tidak terdapat kelainan pada telinga kecuali jika adanya komplikasi penyakit telinga yang menyertai. (Manurung, 2016 , hal. 106)
3.    Hidung
Tidak terdapat kelainan pada hidung kecuali jika adanya komplikasi penyakit hidung yang menyertai. (Manurung, 2016 , hal. 106)
1.    Sistem Imun
Sistem imun yang non spesifik dapat menyebabkan bakteri mycrobacterium tuberkulosis berkembang baik karena sistem imun merupakan yang paling berperan dalam penyebaran bakteri. (Joyce M. Black, 2014, hal. 321)
1.    Pemeriksaan Penunjang
•    Pemeriksaan Laboratorium
1.    Darah
TB Paru aktif biasanya ditemukan peningkatan leukosit dan laju endap darah (LED)
1.    Sputum BTA
Pemeriksaan bakteriologi dilakukan untuk menemukan kuman tubaerkolosis. Diagnosa pasti ditegakkan  bila pada biakan ditemukan kuman tuberkolosis. Pemeriksaan penting untuk diagnosa definitive dan menilai kemajuan klien. Dilakukan 3 kali berturut-turut dan biakan atau kultur BTA selama 4-8 minggu
1.    Test tuberculin (Mantoux Test)
Pemeriksaan ini banyak digunakan untuk menegakkan diagnosa terutama pada anak-anak. Biasanya diberikan suntikan PPD (protein perified Derivation) secara intracutan 0,1 cc. Lokasi penyuntikan umumnya pada ½ bagian atas lengan bawah sebelah kiri bagian depan. Penilaian test tuberkolosis dilakukan setelah 48-72 jam penyuntikan dengan mengukur diameter darp pembengkakan (indurasi) yang terjadi pada lokasi suntikan. Indurasi berupa kemerahan dengan hasil sebagai berikut :
1.    Indurasi 0,5 mm : negatif
2.    Indurasi 6-9 mm : meragukan
3.    Indurasi > 10 mm : positif. (Manurung, 2016 , hal. 110)
Pemeriksaan tambahan
1.    Sputum culture : untuk memastikan apakah keberadaan M. Tuberkolosis pada stadium aktif.
2.    Ziehl neelsen (Acid-fast Staind applied to smear of body fluid) : positif untuk BTA.
3.    Skin test (PPD, mantoux, tine, and vollmer patch) : reaksi positif (area indurasi 10 mm atau lebih, timbul 48-72 jam setelah injeksi antigen intradermal) mengidentifikasi penyakit sedang aktif.
4.    Chest X-ray : dapat memperlihatkan infiltrasi kecil pada lesi awal di bagian atas paru-paru, deposit kalsium pada lesi primer yang membaik atau cairan pleura. Perubahan yang mengidentifikasi TB yang lebih berat dapat mencakup area berlubang dan fibrosa.
5.    Histologi atau kultur jaringan (termasuk kumbah lambung, urine dan CSF, serta biopsi kulit) : positif untuk M. Tuberkolosis.
6.    Needle biopsi of lung tissue : positif untuk granuloma TB, adanya sel-sel besar yang mengindikasi nekrosis.
7.    Elektrolit : mungkin abnormal tergantung dari lokasi dan beratnya; misalnya hiponatremia mengakibatkan retensi air, dapat ditemukan pada TB paru-paru kronis lanjut.
8.    ABGs : mungkin abnormal, tergantung lokasi, berat, dan sisa kerusakan paru-paru.
9.    Bronkografi : merupakan pemeriksaan khusus untuk melihat kerusakan paru-paru karena TB.
10.    Darah : lekositosis, LED meningkat.
11.    Test fungsi pau-paru : VC menurun, dead space meningkat, TLC meningkat, dan menurunnya saturasi O2 yang merupakan gejala sekunder dari fibrosis/infiltrasi parenkim paru-paru dan penyakit pleura. (Manurung, 2016 , hal. 108)

2.    Diagnosa Keperawatan
Adapun diagnosa keperawatan yang lazim timbul pada klien dengan TBC  sebagai berikut : (PPNI, 2016)
1.    Bersihan Jalan Napas Tidak Efektif
•    Definisi
Ketidakmampuan untuk membersihkan sekret atau obstruksi saluran napas untuk mempertahankan jalan napas tetap paten.
•    Penyebab
Fisiologis
1.    Spasme jalan napas
2.    Hipersekresi jalan napas
3.    Disfungsi neuromuskuler
4.    Benda asing dalam jalan napas
5.    Adanya jalan naps buatan
6.    Sekresi yang tertahan
7.    Hiperplasia dinding jalan napas
8.    Proses infeksi
9.    Respon alergi
10.    Efek agen farmakologis (mis. Anastesi)
Situasional
1.    Merokok aktif
2.    Merokok pasif
3.    Terpajan polutan
•    Gejala dan tanda mayor
Subjektif
(tidak ada)
Objektif :
1.    Batuk tidak efektif
2.    Tidak mampu batuk
3.    Sputum berlebih
4.    Mengi, wheezing dan/ronkhi kering
5.    Mekonuim dijalan napas (pada neonatus)
•    Gejala dan tanda minor
Subjektif
1.    Dispnea
2.    Sulit bicara
3.    Ortopnea
Objektif
1.    Gelisah
2.    Sianosis
3.    Bunyi napas menurun
4.    Frekuensi napas berubah
5.    Pola napas berubah
•    Kondisi klinis terkait
1.    Gullian barre syndrome
2.    Sklerosis multipel
3.    Myasthenia gravis
4.    Prosedur diagnostik (mis. Bronkoskopi, transesophageal echocardiography (TEE)
5.    Depresi sistem saraf pusat
6.    Cedera kepala
7.    Stroke
8.    Kuadriplegia
9.    Sindrom aspirasi mekonium
10.    Infeksi saluran napas (PPNI, 2016, hal. 18)

1.    Gangguan pertukaran gas
•    Definisi : kelebihan atau kekurangan oksigen dan/atau eliminasi karbondioksida pada membran kapiler alveolus-kapiler.
•    Penyebab :
1.    Ketidakseimbangan ventilasi-perfusi
2.    Perubahan membran alveolus-kapiler
•    Gejala dan tanda mayor :
Subjektif
1.    Dipsnea
Objektif
1.    PCO2 meningkat/menurun
2.    PO2 menurun
3.    Takikardi
4.    Ph arteri meningkat/menurun
5.    Bunyi napas tambahan
•    Gejala dan tanda minor
Subjektif
1.    Pusing
2.    Penglihatan kabur
Objektif :
1.    Sianosis
2.    Diaforesis
3.    Gelisah
4.    Napas cuping hidung
5.    Pola napas abnormal (cepat/lambat. Regular/iregular, dalam/dangkal)
6.    Warna kulit abnormal (mis.pucat, kebiruan)
7.    Kesadaran menurun
•    Kondisi klinis terkait
1.    Penyakit paru obstruktif kronis (PPOK)
2.    Gagal jantung kongestif
3.    Asma
4.    Pneumonia
5.    Tuberkulosis paru
6.    Penyakit membran hialin
7.    Asfiksia
8.    Persistent pulmonary hypertension of newborn (PPNH)
9.    Prematuritas
10.    Infeksi saluran napas (PPNI, 2016, hal. 22)
11.    Defisit Nutrisi
•    Definisi :
Asupan  nutrisi tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan metabolisme
•    Penyebab :
1.    Ketidakmampuan menelan makanan
2.    Ketidakmampuan mencerna makanan
3.    Ketidakmampuan mengabsorbsi nutrien
4.    Peningkatan kebutuhan metabolisme
5.    Faktor ekonomi (mis, finansial tidak mencukupi)
6.    Faktor psikologis (mis, stress, keengganan untuk makan)
•    Gejala dan tanda mayor
Subjektif
(tidak tersedia)
Objektif
1.    Berat badan menurun minimal 10% dibawah rentang ideal
•    Gejala dan tanda minor
Subjektif
1.    Cepat kenyang setelah makan
2.    Kram/nyeri abdomen
3.    Nafsu makan menurun
Objektif
1.    Bising usus hiperaktif
2.    Otot pengunyah lemah
3.    Otot menelan lemah
4.    Membran mukosa pucat
5.    Sariawan
6.    Serum albumin turun
7.    Rambut rontok berlebihan
8.    Diare
•    Kondisi klinis terkait
1.    Stroke
2.    Parkinson
3.    Mobius syndrome
4.    Cerebral palsy
5.    Cleft lip
6.    Cleft palate
7.    Amvotropic lateral sclerosis (PPNI, 2016, hal. 56)

1.    Hipertermi
•    Definisi :
Suhu tubuh meningkat diatas rentang normal tubuh
•    Penyebab :
1.    Dehidrasi
2.    Terpapar lingkungan panas
3.    Proses penyakit (mis.infeksi, kanker)
4.    Ketidaksesuaian pakaian dengan suhu lingkungan
5.    Peningkatan laju metabolisme
6.    Respon trauma
7.    Aktivitas berlebihan
8.    Penggunaan inkubator
•    Gejala dan tanda mayor
Subjektif
(tidak ada)
Objektif
1.    Suhu tubuh diatas nilai normal
•    Gejala dan tanda minor
Subjektif
(tidak tersedia)
Objektif :
1.    Kulit merah
2.    Kejang
3.    Takikardi
4.    Takipnea
5.    Kulit terasa hangat
•    Kondisi klinis terkait
1.    Proses infeksi
2.    Hipertiroid
3.    Stroke
4.    Dehidrasi
5.    Trauma
6.    Prematuritas (PPNI, 2016, hal. 284)

3.    Intervensi
4.    Bersihan Jalan Napas Tidak Efektif
•    Tujuan
Setelah diberikan tindakan keperawatan selama x 24 jam diharapkan bersihan jalan nafas yang efektif.
•    Kriteria hasil
Menunjukkan bersihan jalan napas yang efektif, yang dibuktikan oleh pencegahan aspirasi ; Status ; Pernapasan ; Kepatenan Jalan Napas ; dan Status Pernapasan ; Ventilasi tidak terganggu. (Wilkinson, 2016)
Menunjukkan status pernapasan ; kepatenan jalan napas, yang dibukyikan oleh indikator gangguan sebagai berikut :
1.    Frekuensi dan irama pernapasan
2.    Kedalaman inspirasi
3.    Kemampuan untuk mebersihkan sekresi
4.    Batuk efektif
5.    Mengeluarkan sekeret secara efektif
6.    Mempunyai jalan napas yang paten
7.    Pada pemeriksaan auskultasi, memiliki suara napas yang jernih
8.    Mempunyai irama dan frekuensi pernapasan dalam rentang normal
9.    Mempunyai fungsi paru dalam batas normal
10.    Mampu mendiskripsikan rencana untuk perawatan dirumah
•    Intervensi (NIC)
Aktivitas Keperawatan
Kaji dan dokumentasi hal- hal berikut ini :
1.    Ketidakefektifan pemberian oksigen dan terapi lain
2.    Ketidakefektifan obat yang diprogramkan
3.    Hasil oksimetri nadi
4.    Kecenderungan pada gas darah arteri, jika tersedia
5.    Frekuensi kedalaman, dan upaya pernapasan
6.    Faktor yang berhubungan, seperti nyeri, batuk tidak efektif, mukus kental, dan keletihan.
Auskultasi bagian dada anterior dan posterior untuk mengetahui penurunan atau ketiadaan ventilasi dan adanya suara napa tambahan.
Pengisapan jalan napas (NIC)
Tentukan pengisapan oral atau trakea pantau status oksigen pasien (tingkat SaO2 dan SvO2) dan status hemodinamik (tingkat MAP dan irama jantung segera sebelum, selama, dan stelah penghisapan.
Catat jenis dan jumlah sekret yang dikumpulkan
Penyuluhan untuk pasien dan keluarga
1.    Jelaskan penggunaan yang benar peralatan pendukung (mis, oksigen, mesin pengisapan, spirometer, inhalare, dan intermittent positive prssure breathing (IPPB)
2.    Informasikan kepada pasien dan keluarga tentang larangan merokok di dalam reuang perawatan, beri penyuluhan tentang pentingnya berhenti merokok.
3.    Intruksikan kepada pasien tentang batuk dan teknik napas dalam untuk memudahkan pengeluaran sekret.
4.    Ajarkan pasiwn untuk membebat/mengganjal luka insisi pada saat batuk.
5.    Ajarkan pasien dan keluarga tentang makna perubahan pada sputum, seperti warna, karakter, jumlah, dan bau.
6.    Pengisapan Jalan Napas (NIC) instruksikan kepada pasien dan/atau keluarga tentang cara pengisaan jalan napas, jika perlu.
Aktivitas Lain
1.    Anjurkan aktivitas fisik untuk memfasilitasi pengeluaran sekret
2.    Anjurkan penggunaan spirometer insentif
3.    Jika pasien tidak mampu ambulasi, pindahkan pasien dari satu sisi tempat tidur ke sisi tempat tidur yang lain sekurangnya setiap dua jam sekali
4.    Informasikan kepada pasien sebelum sebelum memulai prosedur, untuk menurunkan kecemasan dan menungkatkan kontrol diri.
5.    Berikan pasien dukungan emosi (misalnya meyakinkan pasien bahwa batuk tidak akan menyebabkan robekan atau “kerusaka” jahitan)
6.    Atur posisi pasien yang memungkinkan untuk pengembangan maksimal rongga dada (misalnya bagian kepala tempat tidur di tinggikan 450C kecuali ada kontraindikasi
7.    Pengisapan nasofaring atau orofaring untuk mengeluarkan sekret setiap,.
8.    Lakukan pengisapan endotrakea atau nasotrakea, jika perlu (hiperoksigenasi dengan ambu bag sbelum dan stelah pengisapan selang endotrakea atau trakeostomi)
9.    Pertahankan keadekuatan hidrasi untuk mengencerkan sekret
10.    Singkirkan atau tangani faktor penyebab, seperti nyeri, keletihan, dan sekret yang kental
Aktivitas  Kolaboratif
1.    Rundingkan dengan ahli terapi pernapasan, jika perlu
2.    Konsultasikan dengan dokter tentang kebutuhan untuk perkusi atau peralatan pendukung.
3.    Berikan udara/oksigen yang telah dihumidifikasi (dilembapkan) sesuai dengan kebijakan institusi
4.    Lakukan atau bantu dalam terapi aerosol, nebulizer ultrasonik, dan perawatn paru lainnya sesuai dengan kebijakan dan protokol institusi
5.    Beri tahu dokter tentang hasil gas darah yang abnormal (Wilkinson, 2016, hal. 25)

1.    Gangguan pertukaran gas
•    Tujuan : setelah diberikan tindakan keperawatan selama x24 jam diharapkan tidak terjadi gangguan pertukaran gas.
•    kriteria evaluasi
1.    Gangguan pertukaran gas akan berkurang, yang dibuktijkan oleh tidak terganggunya respon alergi : sistemik, keseimbangan elektrolit dan asam-basa, respon ventilasi mekanis : orang dewasa, status pernapasan; pertukaran gas, status pernapsan; ventilasi, perfusi jaringan paru, dan tanda-tanda vital.
2.    Status pernapasan : pertukaran gas tidak akan terganggu yang dibuktikan oleh indikator gangguan sebagai beriku (sebutkan 1-5 gangguan ekstrem , berat , sedang, ringan, atau tidak ada gangguan ( ; status kognitif PaO2, PaCO2, Ph arteri, dan saturasi 02 , tidal akhir CO2
3.    Status pernapasan : pertukaran gas tidak akan terganggu yang dibuktikan oleh indikator gangguan sebagai berikut (sebutkan 1-5 gangguan ekstrem, berat, sedang, ringan, atau tidak ada gangguan) :
Dispnea saat istirahat
Dispnea saat aktivitas berat
Gelisah, sianosis, dan somnolen
1.    Status pernapasan : ventilasi tidak akan terganggu yang dibuktikan oleh indikator gangguan sebagai berikut (1-5 : ekstrem, berat, sedang, ringan, atau tidak ada gangguan) :
Frekuensi pernapasan
Irama pernapasan
Kedalam inspirasi
Ekspulasi udara
Dispnea saat istirahat
Bunyi napas auskultasi
•    Intervensi (NIC)
Aktivitas keperawatan
Kaji suara paru; frekuensi anapa, kedalaman, dan usaha napas; dan produksi sputum sebagai indikator kefektifan penggunaan alat penunjang.
1.    Pantau saturasi O2 dengan oksimeter nadi.
2.    Pantau hasil gas darah (mis., kadar PaO2 yang rendah, dan PaCO2 yang tinggi menunjukkan perburukan pernapasan)
3.    Pantau kadar elektrolit
4.    Pantau status mental (mi., tingkat kesadran, gelisah, dan konfusi)
5.    Peningkatan frekuensi pemantauan pada saat pasien tampat somnolen.
6.    Observasi terhadap sianosis, terutama membran mukosa mulut.
7.    Management jalan napas (NIC)
Identitas kebutuhan pasien terhadap pemasangan jalan napas aktual ataumpotensial
Auskultasi suara napas, tandai area penurunan atau hilangnya ventilasi dan adanya bunyi tambahan
Pantau status pernapasan dan oksigenasi, sesuai dengan kebutuhan
1.    Pengaturan Hemodinamik(NIC)
Auskultasi bunyi jzntung
Pantau dan dokumentasikan frekuensi, irama, dan denyut jantung
Pantau adanya edema perifer, distensi vena jugularis, dan bunyi jantung S3 dan S4
Pantau fungsi alat pacu jantung, jika sesuai.
Penyuluhan untuk Pasien/keluarga
1.    Jelaskan penggunaan alat bantu yang diperlukan (oksigen, pengisap, spirometer, dan IPPB)
2.    Ajarkan kepada pasien teknik bernapas dan relaksasi
3.    Jelaskan kepada pasien dan keluarga alasan pemberian oksigen dan tindakan lainnya.
4.    Informasikan kepada pasien dan keluarga bahwa merokok itu dilarang.
5.    Management jalan napas (NIC)
Ajarkan tentang batuk efektif
Ajarkan kepada pasien bagaimana menggunakan inhaler yang dianjurkan, sesuai dengan kebutuhan
Aktivitas Lain
1.    Jelaskan kepada pasien sebelum memulai pelasanaaan prosedur, untuk menurunkan ansietas dan meningkatkan rasa kendali
2.    Beri penenangan kepada pasien selama periode gangguan atau kecemasan
3.    Lakukan higiene oral secara teratur
4.    Lakukan tindakan untuk menurunkan konsumsi oksigen (mis,. Pengendalian demam dan nyeri, mengurangi ansietas)
5.    Apabila oksigen diprogramkan bagi pasien yang memiliki masalah pernapasan kronis, pantau aliran oksigen dan pernapasan secara hati-hati karena adanya resiko depresi pernapasan akibat iksigen
6.    Buat rencana perawatan untuk pasien yang menggunakan ventilator, yang meliputi :
Meyakinkan keadekuatan pemberian oksigen dengan melaporkan ketidaknormalan gas darah arteri, menggunakan Ambu bag yang dilekatkan pada sumber oksigen di sisi tempat tidur, dan lakukan hiperoksigenasi sebelum melakukan pengisapan
Meyakinkan keefektifan pola pernapasan dengan mengkaji sinkronisasi dan kemungkinan kebutuhan sedasi
Mempertahankan kepatenan jalan napas dengan melakukan pengisapan dan mempertahankan slang endotrakea atau penggantian slang endotrakea ditempat tidur
Memantau komplikasi (mis., pneumotoraks, aerasi unilateral)
Memastikan ketepatan penempatan slang ET
1.    Managemen jalan napas (NIC)
Atur posisi untuk memaksimalkan potensi ventilasi
Atur posisi untuk mengurangi dispnea
Pasang jalan napas melalui mulut atau nasofaring sesuai dengan kebutuhan
Bersihkan secret dengan menganjurkan batuk atas melalui pengisapan
Dukung untuk bernapas pelan, dalam; berbalik, dan batuk
Bantu dengan spirometer insentif, jika perlu
Lakukan fisioterapi dad, jika perlu
1.    Pengaturan Hemodinsmik (NIC)
Tinggikan bagian kepala tempat tidur, jika perlu atur posisi pasien ke posisi trendelenburg, jika perlu
Aktivitas Kolaborasi
1.    Kolaborasikan dengan dokter tentang pentingnya pemeriksaan gas darah arteri (GDA) dan penggunaan alat bantu yang dianjurkan sesuai dengan adanya perubahan kondisi pasien
2.    Laporkan perubahan pada data pengkajian terkait (mis., sensorium pasien, suara napas, pola napas, analisis gas darah arteri, sputum, efek obat)
3.    Berikan obat yang diresepkan (mis., natrium bikarbonat) untuk mempertahankan keseimbangan asam-basa
4.    Persiapan pasien untuk ventilasi mekanis, bila perlu
5.    Management jalan napas (NIC)
Berikan udara yang dilembabkan atau oksigen, jika perlu
Berikan bronkodilator, jika perlu
Berikan terapi aerosol, jila perlu
Berikan terapi nebulasi ultrasonik, jika perlu
1.    Pengaturan Hemodinamik (NIC): berikan obat anti aritmia, jika perlu (Wilkinson, 2016, hal. 185)

1.    Defisit nutrisi
•    Tujuan : setelah diberikan tindakan keperawatan selama x24 jam diharapkan kebutuhan terpenuhi
•    Kriteria Hasil :
1.    Memperlihatkan berat badan
2.    Menjelaskan komponen diet bergizi adekuat
3.    Mungkapkan tekad untuk mematuhi diet
4.    Menoleransi diet yang dianjurkan
5.    Mempertahankan massa tubuh dan berat badan dalam batas normal
6.    Memiliki nilai laboratorium (mis, transferin, albumin, dan elektrolit) dalam batas normal
7.    Melaporkan tingkat energi yang adekuat
•    Intervensi (NIC)
Aktivitas keperawatan
1.    Tentukan motivasi pasien untuk mengubah kebiasaan makan
2.    Tentukan kemampuan pasien untuk memenuhi kebutuhan nutrisi
3.    Pantau nilai laboratorium, khususnya transferin, albumin, dan elektrolit
4.    Managemen nutrisi (NIC)
Ketahui makanan kesukaan pasien
Pantau kandungan nutrisi dan kalori pada catatan asupan
Timbang pasien pada interval yang tepat
Penyuluhan untuk pasien/keluarga
1.    Ajarkan metode untuk perencanaan makan
2.    Ajarkan pasien/keluarga tentang makanan yang bergizi dan tidak mahal
3.    Manajemen nutrisi (NIC) : berikan informasi yang tepat tentang kebutuhaan nutrisi dan bagaimana memenuhinya.
Aktivitas lain
1.    Buat perencanaan makan dengan pasien yang masuk dalam jadwal makan, lingkungan makan, kesukaan dan ketidaksukaan pasien, serta suhu makanan
2.    Dukung anggota keluarga untuk membawa makanan kesukaan pasien dari rumah.
3.    Bantu pasien menulis tujuan minggunya yang realistis untuk latihan fisik dan asupan makanan
4.    Anjurkan pasien untuk menampilkan tujuan makan dan latihan fisik di lokasi yang terlihat jelas dan kaji ulang setiap hari.
5.    Tawarkan makanan porsi besar di siang hari ketika nafsu makan tinggi.
6.    Ciptakan lingkungan yang menyenangkan untuk makan (mis, pindahkan barang-barang dan cairan yang tidak sedap dipandang)
7.    Hindari prosedur invasif sebelum makan
8.    Suapi pasien, jika perlu
9.    Manajemen nutrisi (NIC) :
Berikan pasien minuman dan kudapan bergizi, tinggi protein, tinggi kalori yang siap dikonsumsi, bila memungkinkan.
Ajarkan pasien tentang cara membuat catatan harian makanan, jika perlu
Aktivitas kolaboratif
1.    Diskusikan dengan ahli gizi dalam menetukan kebutuhan protein pasien yang mengalami ketidakadekuatan asupan protein atau kehilangan protein (mis, pasien anoreksia nervosa, penyakit glomerular atau dialisis peritoneal)
2.    Diskusikan dengan dokter kebutuhan stimulasikan nafsu makan, makanan pelengkap, pemberian makanan melalui slang, atau nutrisi parenteral total agar asupan kalori yang adekuat dapat dipertahankan.
3.    Rujuk ke dokter untuk menentukan penyebab gangguan nutrisi.
4.    Rujuk ke program gizi di komunitas yang tepat, jika pasien tidak dapat membeli atau menyiapkan makanan yang adekuat.
5.    Manajemen nutrisi (NIC) : tentukan dengan melakukan kolaborasi bersama ahli gizi, jika diperlukan, jumlah kalori dan jenis zat gizi yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan nutrisi(khususnya untuk pasien dengan kebutuhan energi tinggi, sperti pasien pascabedah dan luka bakar, trauma, demam, dan luka) (Wilkinson, 2016, hal. 282)






1.    Hipertermi
•    Tujuan : setelah diberikan tindakan keperawatan selama x24 jam diharapkan
•    Kriteria Hasil
Pasien akan menunjukkan Termoregulasi, yang dibuktikan oleh indikator gangguan sebagai berikut:
1.    Peningkatan suhu kulit
2.    Hipertermia
3.    Dehidrasi
4.    Mengantuk
Pasien akan menunjukkan Termoregulasi, yang dibuktikan oleh indikator sebagai berikut :
1.    Berkeringat saat panas
2.    Denyut nadi radialis
3.    Frekuensi pernapasan
•    Intervensi (NIC)
Aktivitas keperawatan
1.    Pantau aktivitas kejang
2.    Pantau hidrasi (mis.turgor kulit, kelembapan membran mukosa)
3.    Pantau tekanan darah, denyut nadi, dan frekuensi pernapasan
4.    Kaji ketepatan jenis pakaian yang digunakan, sesuai dengan suhu lingkungan
Untuk pasien bedah :
1.    Dapatkan riwayat hipertermia maligna, kematian akibat anestesi, atau demam pasca bedah pada individu dan keluarga
2.    Pantau tanda hipertermia maligna (mis, demam. Takipnea, aritmia, perubahan tekanan darah bercak pada kulit, kekakuan, dan berkeringat banyak)
3.    Regulasi suhu (NIC) :
4.    Pantau suhu minimal setiap dua jam, sesuai dengan kebutuhan
5.    Pasang alat pantau suhu inti tubuh kontinu, jika perlu
6.    Pantau warna kulit dan suhu.
Penyuluhan untuk Pasien/Keluarga
1.    Ajarkan pasien/keluarga dalam mengukur suhu untuk mencegah dan mengenali secara dini hipertermia (mis, stroke bahang dan keletihan akibat panas)
2.    Regulasi suhu (NIC) : ajarkan indikasi keletihan akibat panas dan tindakan kedaruratan yang diperlukan, jika perlu.
Aktivitas Lain
1.    Lepaskan pakaian yang berlebihan dan tutupi pasien dengan selimut saja
2.    Gunakan waslap dingin (atau kantong es yang dibalit dengan kain) di aksila, kening, tengkuk, dan lipat paha.
3.    Anjurkan asupan cairan oral, sedikitnya 2 liter sehari, dengan tambahan cairan selama aktivitas yang berlebihan atau aktivitas sedang dalam cuaca panas.
4.    Gunakan kipas yang berputar diruangan pasien
5.    Gunakan selimut pendingin
6.    Untuk hipertermia maligna :
Lakukan perawatan kedaruratan sesuai dengan protokol
Sediakan peralatan kedaruratan di area operasi sesuai dengan protokol.
Aktivitas Kolaboratif
1.    Regulasi suhu (NIC)
Berikan obat antipiretik, jika perlu
Gunakan matras dingin dan mandi air hangat untuk mengatasi gangguan suhu tubuh, jika perlu (Wilkinson, 2016, hal. 48)



DAFTAR PUSTAKA
Judith, W. d. (2016). Diagnosa Keperawatan. Jakarta: Buku kedokteran EGC.
Kusuma, A. (2015 : 00). Asuhan keperawatan berdasarkan diagnosa medis & NANDA NIC-NOC Jilid 3. Jogjakarta.
Muttaqin, A. (2012 : 74). Asuhan Keperawatan Klien dengan Gangguan Sistem Pernapasan. Jakarta Selatan: Salemba Medika.
Nixson Manurung, S. (2016). Asuhan Keperawatan Sistem Respiratory. Jakarta.
Ns. Andra Saferi Wijaya, S. ,. (2013 : 137). KEPERAWATAN MEDIKAL BEDAH 1. Yogyakarta: Nuha Medika.
Santa Manurung, S. M. (2013 : 108). Asuhan Keperawatan Gangguaan Sistem Pernapasan Akibat Infeksi. Jakarta.
Setiati, S. (2014 ). Ilmu Penyakit Dalam. Jakarta Pusat.
Joyce M. Black, J. H. (2014). Keperawatan Medika Bedah : Manajemen Klinis untuk Hasil yang Diharapkan Edisi 8 – Buku 3. Jakarta: Salemba Medika.
Somantri. (2012). Asuhan Keperawatan Klien dengan Gangguan Sistem Pernapasan. Jakarta: Salemba Medika.
Wijaya, A. S., & Putri, Y. M. (2013). Keperawatan Medikal Bedah. Yogyakarta: Nuha Medika.

0 Response to "ASKEP PASIEN DENGAN TBC"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel